One Cold Thai Tea, Please?

YES, I was super-duper-excited! Pagi itu (6/4/2017) buru-buru bangun dan siap-siap untuk ke bandara karena setelah sekian lama akhirnya bisa liburan bareng temen-temen lagi. Destinasi kali ini ke Bangkok, Thailand. Tujuan utama trip kali ini udah bisa ditebak, yak! A Head Full of Dreams Tour-nya Coldplay. Setelah perencanaan berbulan-bulan, mulai dari rebutan tiket konser online (yang awalnya pengen nonton di Singapore tapi kehabisan) sampai mepet beli tiket pesawat yang mengakibatkan dapet harga yang mahalnya selangit, *fiuh*, akhirnya jadi juga kita berangkat. Oh iya, trip ini iseng-iseng aku kasih nama #COLDTHAITEA.

Sebenernya tim hore #COLDTHAITEA ada sebelas orang (Aku, Amel, Tata, Azka, Jenny, Angga, Gema, Idhoh, Ales, Kiki, dan Val), tapi kita berangkatnya misah jadi tiga kloter, dan aku termasuk dalam kloter ketiga bareng Amel, Azka, Tata, dan Ales. Kloter ketiga ini berangkatnya mepet banget, H-1 konser! Untungnya aku dan Amel udah nuker tiket sejak bulan Desember 2016 (ditukerin Amel sih sebenernya hehe), tapi kita tetep nemenin yang belum nuker tiket ke Show DC straight from the airport sambil bawa-bawa koper.

Sesampainya di Show DC surprisingly rame banget orang Indonesia yang nongkrong disitu, dan bukan hanya kita yang kesitu langsung dari airport jadi bodo amat mondar-mandir bawa koper dalem mall. Haha. Lebih surprising lagi ada antrian panjang banget dan ternyata itu antrian untuk ambil nomor antrian yang sesungguhnya. Nah loh? Iya, jadi di ujung antrian panjang itu bukan untuk nuker tiket konsernya tapi antri untuk ambil nomor antrian, selanjutnya baru nunggu nomor kita muncul di layar untuk nuker tiketnya. Lumayan ribet ya.

Funny thing happened! Well, at least for us. Jadi ceritanya, pas kita lagi antri untuk nomor antrian yang super panjang ngulet ngelingker itu, tiba-tiba ada yang nyamperin dan ngomong “Mba, mau ngantri juga ya? Ini saya ada tiket antri satu kelebihan buat mba aja,” setelah itu ngeloyor pergi. Lah, orang Indonesia ternyata dan ngga tau masnya tau darimana kalo kita dari Indonesia juga, abis mukanya sama semua. Singkat cerita, rasanya kayak dapat lotre gitu kali ya tiba-tiba dikasih nomor antrian jadinya kita ngga perlu cape-cape antri kayak yang lain deh.

FullSizeRender
Azka, aku, Tata, dan koper-koper kita setelah dapet nomor antrian tanpa antri (YAY)

Setelah dapat nomor antrian, kita kira bisa langsung nuker tiketnya. Ternyata, ya antri lagi. Bedanya kali ini kita ngga perlu antri dalam barisan tapi nunggu sampe nomor antrian kita muncul di layar. Berhubung waktu itu masih antrian 434 dan kita dapat antrian nomor 678, panggilan alam membawa kita ke lantai 5 tempat dimana makanan-makanan enak berada. Aku dan Azka sepakat untuk sharing makanan. Kita pesan Pad Thai dan Deep Fried Crispy Oyster (kalo ngga salah) biar berasa gitu lagi di Bangkok, dan rasanya, enak sih. Tapi masih enakan nasi goreng abang-abang yang suka lewat depan rumah, hehe peace. 

Perut kenyang dan pikiran tenang. Selanjutnya kita memutuskan untuk ngecek nomor antrian di bawah, and guess what? Selama satu jam ini baru lewat sekitar 10 antrian, yup. Kebayang ngga sih harus nungguin berapa lama untuk sampe ke antrian 678? We decided to leave and take a rest at our Airbnb setelah konfirmasi ke stafnya kalau kita tetap bisa nuker tiket hari itu walaupun nomornya terlewat. Dari tadi dong, mbak..

Uber to the rescue. Thanks to technology, ngga perlu ribet nyari taksi apalagi ribet nawar harga di negara orang yang bahasanya juga kita ngga paham. Meluncur ke homestay #COLDTHAITEA di Bangkok yang dipesan melalui Airbnb, ternyata jaraknya ngga jauh dari Show DC. So happy bisa cepet-cepet ketemu kasur!

Semakin happy pas sampe di homestay-nya yang bernama Bangkok Nest karena nyaman banget. Baru masuk ruang tamu udah disambut AC yang super adem (lebay kayak ngga pernah kena AC, abis Bangkok panas banget sih). Di ruang tamu ada sofa yang besar untuk banyak orang, TV, dan gameboard yang disediain host-nya untuk kita. Naik ke atas sampe lantai 5 itu isinya kamar semua, jadi totalnya ada 4 kamar (luas dan terdapat kamar mandi di setiap kamar, bahkan ada dapur di salah satu kamar!). Di lantai 6 ada ruangan untuk berkumpul yang sampe hari terakhir ngga kita gunakan karena ngga ada AC-nya (panas cyin). The last but not least, my favorite part of the house, is the rooftop! Rumah ini dari luar ngga terlalu pleasing, but once you got in, you never wanna go out. Cinta banget sama rooftopnya sejak aku memutuskan untuk pesan Airbnb ini dan beyond expectation, bagus banget. Walaupun waktu itu super panas di luar tetep aku bela-belain untuk lihat dengan mata kepala sendiri garden rooftop-nya. Langsung foto-foto deh walaupun lepek abis ngurusin tiket. Aku recommend untuk siapapun yang mau berlibur ke Bangkok rame-rame sama teman maupun keluarga, this is the place to stay. Tempatnya dekat dengan banyak drugstore, jajanan pinggir jalan, restoran, highend mall, dan paling penting dekat dengan BTS (Bangkok Mass Transit System). Note that this is not sponsored, just a little honest testimony of one happy customer.

 

Akhirnya tim hore #COLDTHAITEA berkumpul fullteam! Setelah beres-beres dan istirahat sebentar di kamar, kita memutuskan untuk kembali ke Show DC untuk nuker tiket. Long story short, we took BTS and MRT to get to the mall but still ended up walking on our feet for 2 kms after. Somehow it felt like 10 kms, because it’s Bangkok. Bangkok is more like another Jakarta with the traffic and high humidity, and it’s not a good thing to walk on a situation like that, yet somehow we made it. Sigh. Anyway, dengan nomor antrian yang kita punya bisa untuk nuker tiket satu grup yang ngga dibatasi jumlahnya. Jadi, sampe Show DC kita ketemu temen-temen lain yang mau ikut nuker tiket. Ada beberapa temennya Azka dan temenku yang ikut nuker tiket. Bahkan akhirnya temennya temenku yang ikut nuker tiket juga mau ikutan. Nah loh, bingung. Nevermind, it’s all good. Tiket udah dituker semua, ngga pake antri, next? Streetfood hunting!

Khaosan Road it is! Jalanan ini terkenal dengan cemilan ekstrimnya yang terdiri dari berbagai macam serangga. Aku sih ngga ikutan makan, cuman numpang geli doang ngeliat temenku makan serangga-serangga itu. Yuck. Malam itu Khaosan Rd rame banget, ditambah besoknya ada konser Coldplay, banyak banget ketemu temen dari Indonesia di situ. Haha. Overall seneng banget dikelilingin sama tim hore #COLDTHAITEA, temen-temen SMA dari Medan, sama temenku yang tadi ikut nuker tiket gabung jadi satu. Rameee deh. Hari pertama di Bangkok bikin badan remuk serasa udah jalan berhari-hari. It’s okay, as long as everyone is happy. Another days are waiting!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s